7 Momen Ketika Radio Membantu Menyatukan Orang Amerika

7 Momen Ketika Radio Membantu Menyatukan Orang Amerika – Pada saat sebagian besar warga masih tinggal di luar kota besar, teknologi radio—yang memungkinkan sinyal suara ditransmisikan dalam jarak jauh—membuat negara yang luas itu terasa lebih kecil dan lebih terhubung. Dan itu tumbuh seperti api: Pada 1930-an, kepemilikan radio berlipat ganda, dari sekitar 40 persen keluarga AS pada awal dekade menjadi hampir 90 persen pada 1940—lebih banyak daripada memiliki mobil atau pipa ledeng dalam ruangan, menurut sejarawan Bruce Lenthall, penulis Radio’s America : Depresi Besar dan Kebangkitan Budaya Massa Modern .

7 Momen Ketika Radio Membantu Menyatukan Orang Amerika

 Baca Juga : 10 Stasiun Radio Teratas Untuk Musik Underground

frenchradiolondo – Radio memupuk percakapan nasional waktu nyata selama masa-masa sulit Depresi dan perang dunia . Dan itu menjadi kekuatan tunggal terbesar (sebelum televisi dan internet) dalam mengembangkan budaya massa olahraga, hiburan, berita, dan periklanan. Menghadirkan dunia yang lebih luas dengan kedekatan dan keintiman yang lebih besar daripada sebelumnya, ia bergabung dengan pendengar dari segala usia, ras, dan kelas—di setiap sudut negara—di sekitar kotak nirkabel mereka. Penulis dan penulis esai EB White, yang menulis pada tahun 1933, menyebut radio sebagai “kehadiran yang hampir seperti dewa” di komunitas pedesaannya.

Di bawah ini, temukan delapan momen paling penting di radio—mulai dari siaran langsung perintis KDKA tentang hasil pemilihan presiden 1920 hingga laporan malam hari langsung Edward R. Murrow di bawah tembakan bom Nazi hingga bisbol 1951 “Shot Heard ‘Round the World.”

Siaran Pertama: Hasil Pemilihan Presiden 1920

2 November 1920, KDKA, Pittsburgh

Ketika KDKA Pittsburgh menayangkan kembali langsung dari perlombaan pemilihan presiden antara Warren Harding dan James Cox, itu menyampaikan siaran radio komersial pertama di dunia, menurut Komisi Komunikasi Federal, yang mengatur radio dan TV di AS Berlangsung 18 jam, mulai pukul 6 sore 2 November sampai siang hari berikutnya, transmisi itu adalah urusan darurat. KDKA, yang dimiliki oleh Westinghouse Corporation yang berbasis di Pittsburgh, telah menerima lisensi siarannya hanya enam hari sebelum pemilihan. Dan hasilnya dipancarkan dengan pemancar 100 watt dari gudang kecil di atas gedung tertinggi di pabrik East Pittsburgh Westinghouse.

Sementara siaran hanya mencapai sekitar 1.000 pendengar, itu merevolusi bagaimana berita dapat disampaikan — seperti yang terjadi secara real time, bukan melalui surat kabar yang dicetak dan didistribusikan beberapa jam atau hari kemudian. Dan itu mengilhami KDKA untuk lebih banyak radio pertama: Tahun berikutnya, pada bulan Agustus 1921, stasiun itu akan menayangkan siaran langsung pertama dari pertandingan bisbol profesional ( Pittsburgh Pirates vs. Philadelphia Phillies ) dan dua bulan kemudian, sebuah pertandingan sepak bola perguruan tinggi (West Virginia University vs. University of Pittsburgh).

Pada peringatan empat tahun siaran pemilu pada tahun 1924, The New York Times melaporkan bahwa eksperimen siaran KDKA tahun 1920—diaktifkan oleh inovasi teknologi Guglielmo Marconi dan Nikola Tesla —telah memulai sesuatu yang besar. Dalam beberapa tahun, lebih dari 530 stasiun penyiaran bermunculan di Amerika Serikat, mencapai sekitar 10 juta orang.

The Grand Ole Opry Menyebarkan Musik Country

28 November 1925, WSM-AM, Nashville

Pada akhir November 1925, dalam sebuah pertunjukan baru berjudul “Barn Dance” di stasiun radio WSM Nashville, penyiar George D. “Judge” Hay memperkenalkan pemain pertama dalam program tersebut: pemain biola berusia delapan tahun Jimmy Thompson memainkan musik lama dengan ketukan kaki dengan keponakannya dengan iringan piano. Dua tahun kemudian, Hay mengubah nama pertunjukan menjadi ” Grand Ole Opry ,” menandakan dalam riff siaran bahwa mereka akan menawarkan gaya musik yang lebih homier daripada pertunjukan opera besar yang mendahuluinya mengudara setiap minggu.

Sears-Roebuck, pengiklan utama KSM, awalnya menentang apa yang disebutnya “musik alis rendah yang memalukan,” tetapi surat penggemar mengalir masuk. Pada tahun 1930, Opry memiliki 30 anggota pemeran tetap, dan WSM membangun teater studio berkapasitas 500 kursi. untuk menangani apa yang dengan cepat menjadi acara langsung seperti siaran radio. Pada tahun 1932, WSM meningkatkan daya siarannya menjadi 50.000 watt, memperluas jangkauannya ke sebagian besar AS dan sebagian Kanada, dan memungkinkan musik country semakin populer. Pertunjukan tersebut memperkenalkan dunia kepada bluegrass dan legenda country dari Bill Monroe hingga Hank Williams hingga Dolly Parton.

“Dalam arti yang sangat nyata, sejarah siaran radio Grand Ole Opry adalah sejarah musik country komersial,” tulis David Bruenger dalam Making Money, Making Music: History and Core Concepts. “Semua yang kita ketahui hari ini tentang suara Nashville, penerbitan Nashville, label rekaman, dan selebritas adalah hasil dari oportunisme dan jangkauan pertunjukan yang luar biasa ini.”

Obrolan Fireside FDR Menenangkan Bangsa yang Gelisah

Maret 1933 hingga Juni 1934, beberapa stasiun

Antara Maret 1933 dan Juni 1944, melalui Depresi dan perang, Presiden Franklin D. Roosevelt memberikan 30 pidato di mana dia berbicara langsung kepada jutaan orang Amerika melalui siaran radio. Pidato-pidato ini dikenal sebagai “obrolan api unggun”, sebuah istilah yang diciptakan oleh manajer stasiun CBS Harold Butcher karena gaya bicara Presiden Roosevelt. Yang pertama dimulai: “Saya ingin berbicara selama beberapa menit dengan orang-orang Amerika Serikat tentang perbankan.”

Presiden sebelumnya sangat bergantung pada surat kabar untuk mengomunikasikan pesan mereka. Selama Perang Dunia II, Roosevelt menggunakan obrolannya untuk sering memberikan pembaruan tentang konflik, tanpa filter oleh media. Menurut sejarawan Gedung Putih Margaret Biser, Roosevelt frustrasi dengan pers selama masa kepresidenannya. Ketika seorang reporter bertanya kepadanya apakah dia berencana untuk membahas pembicaraan baru-baru ini dengan Winston Churchill di udara, Roosevelt berkata, “Terserah kalian. Jika kalian memberikan gambaran yang sangat benar kepada negara ini, saya tidak akan tampil di radio.”

Sementara obrolan tampak percakapan dan improvisasi, Biser mengatakan bahwa mereka diperiksa fakta dan ditulis ulang beberapa kali oleh tim penulis pidato dan bahwa Roosevelt berbicara lebih lambat daripada kebanyakan penyiar radio pada masa itu, menggunakan rata-rata 65 kata lebih sedikit. per menit.

“Radio menyediakan hubungan antara Roosevelt dan rakyat,” tulis Celeste Nunez, seorang sarjana dari pidato “ perapian ” presiden ke-32. Gayanya yang mudah diakses memungkinkan orang Amerika untuk “dengan mudah memahami mengapa Roosevelt menginstal program yang dia lakukan dan memahami tindakan pemerintahannya.”

‘Fight of the Century’ Mencapai Pemirsa Radio Terbesar dalam Sejarah

22 Juni 1938, Radio NBC

Untuk pertarungan pertama mereka pada 19 Juni 1936, petinju kulit hitam Amerika Joe Louis adalah favorit 10-ke-1 atas Max Schmeling, tetapi petinju Jerman memenangkan pertarungan dalam KO ronde ke-12 di Yankee Stadium . Dalam pertandingan ulang dua tahun kemudian, Louis membalas dendam dengan technical knockout di babak pertama.

Sulit untuk meremehkan dampak budaya dari acara olahraga ini. Bertempur dengan latar belakang meningkatnya agresi Nazi di Eropa, pertarungan kedua diyakini memiliki penonton terbesar dalam sejarah untuk satu siaran radio—dengan perkiraan 70 juta pendengar, menurut Library of Congress, yang memilihnya pada tahun 2005 untuk Register Perekaman Nasionalnya.

Serangan di Pearl Harbor Dilaporkan Langsung

7 Desember 1941, KTU Honolulu

Ketika Jepang menyerang pangkalan angkatan laut AS di Pearl Harbor pada 7 Desember 1941, seorang reporter KTU yang tidak dikenal di Honolulu menjelaskan apa yang terjadi secara langsung:

Reporter itu, yang mengirimkan laporannya melalui saluran telepon ke NBC di New York, menyediakan satu-satunya siaran langsung serangan Pearl Harbor yang mengejutkan kepada negara itu . Pada saat serangan udara Perang Dunia II yang ganas—yang menewaskan lebih dari 2.400 orang Amerika, merusak atau menghancurkan hampir 20 kapal angkatan laut dan lebih dari 300 pesawat—ada 45 juta radio di Amerika Serikat. Di seluruh negeri, jutaan program yang dijadwalkan secara teratur terganggu oleh berita bersejarah bahwa perang telah tiba di pantai Amerika.

Perang Dunia Mengudara

30 Oktober 1938, WCBS

Pada malam tanggal 30 Oktober 1938, antara pukul 20:15 dan 21:30, sebuah dramatisasi radio dari novel fantasi fiksi ilmiah HG Wells The War of the Worlds, yang dibawakan oleh Teater Mercury Orson Welles yang berusia 23 tahun, mengirim ribuan orang Amerika ke dalam hiruk-pikuk. Setelah mendengar siaran tersebut , banyak yang percaya bahwa konflik antarplanet telah dimulai dengan invasi Mars yang menyebarkan kematian dan kehancuran di New Jersey dan New York.

Melaporkan sehari setelah siaran, The New York Times mengatakan bahwa, di Newark, di satu blok, lebih dari 20 keluarga meninggalkan rumah mereka dengan sapu tangan dan handuk menutupi wajah mereka untuk melarikan diri dari apa yang mereka yakini sebagai serangan gas. “Gelombang histeria massa” yang digambarkan oleh Times dalam laporannya ditentang dalam The Invasion from Mars: A Study in the Psychology of Panic, yang diterbitkan pada tahun 1940 oleh Hadley Cantril dari Proyek Penelitian Radio Universitas Princeton. Menurut Cantril, dari 6 juta orang yang mendengar siaran tersebut, setidaknya 1 juta percaya itu benar.

Pada tahun 2015, Brad Schwartz, seorang mahasiswa Ph.D Princeton, mempelajari surat-surat yang ditulis warga ke stasiun radio pada saat itu untuk memberikan penilaian baru terhadap episode tersebut. Dalam Broadcast Hysteria: ‘War of the Worlds’ karya Orson Welles dan Art of Fake News, Schwarz menemukan bahwa sebagian besar orang tidak takut dengan siaran tersebut. “Banyak yang khawatir bahwa demokrasi tidak dapat bertahan di zaman ketika media massa bisa berbohong dengan begitu meyakinkan,” kata Schwartz dalam sebuah wawancara tahun 2018, “dan mereka menulis untuk menyelamatkan Welles dari kemungkinan sensor pemerintah.”

The ‘Shot Heard Round the World’

3 Oktober 1951, WMGM dan WMCA (New York City) dan Liberty Broadcasting System (nasional)

Pertandingan panji Liga Nasional 1951 di Polo Grounds New York antara Brooklyn Dodgers dan New York Giants mungkin merupakan pertandingan bisbol siaran pertama yang disiarkan secara nasional—tetapi ini paling dikenal karena siaran radionya. Momen dramatis datang di game terakhir dari seri tiga pertandingan, pemenang-ambil-semua. The Giants kalah 4-2 di inning ke-9 ketika Bobby Thompson datang untuk memukul dengan pelari di base kedua dan ketiga.

Seruan Russ Hodges pada WMCA dari homer tiga-lari panji-panji Thompson adalah salah satu momen radio paling berkesan di abad ke-20:

Pada tahun 2020, panggilan ikonik Hodges tentang home run Thomson dipilih oleh Library of Congress untuk dimasukkan dalam National Recording Registry.

Edward R. Murrow

1939 hingga 1941, Berita CBS

Antara tahun 1939 dan 1941, laporan langsung koresponden Radio CBS News Radio Edward R. Murrow dari London selama Perang Dunia II membuat kengerian perang menjadi langsung dan mendalam. Pada tanggal 21 September 1940, saat Nazi Jerman mengebom London , Murrow mengirimkan laporan mencekam ini dari sebuah atap:

Lampu-lampu berayun ke arah umum ini sekarang. Anda akan mendengar dua ledakan. Mereka disana. Itu adalah ledakan di atas kepala, bukan senjata itu sendiri. Saya harus berpikir dalam beberapa menit mungkin ada sedikit pecahan peluru di sekitar sini. Masuk—bergerak sedikit lebih dekat sepanjang waktu. Pesawatnya masih sangat tinggi.

Bagi jutaan orang yang mengikuti perang di Eropa dari tempat yang aman dari rumah mereka di lautan yang jauh, gambar kata Murrow—disertai dengan ledakan bom, gertakan senjata antipesawat, dan peluit yang memekik—membantu membangkitkan dukungan bagi perlunya Amerika memasuki perang dan membantu pasukan Sekutu melawan agresi Nazi. “Murrow membawa Perang Dunia II ke ruang tamu rumah-rumah Amerika,” tulis Bob Edwards, mantan reporter NPR dan penulis Edward R. Murrow dan the Birth of Broadcast Journalism. “Jarang sekali orang mendengar suara perang yang sebenarnya kecuali mereka sendiri yang bertarung. Mendengar penembakan bersama dengan laporan Murrow yang luar biasa adalah sesuatu yang baru dan menarik. Ini menetapkan tempat radio sebagai sumber jurnalisme yang sah.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.